Kategori
All-id Covid-19-id News-id

WHO Merekomendasikan Dua Obat Baru Untuk Mengobati COVID-19

Oleh: WHO, 14 Januari 2022 

DIterjemahkan oleh: Tim Yayasan Peduli Hati Bangsa

WHO telah merekomendasikan dua obat baru untuk COVID-19, sehingga memberikan lebih banyak pilihan untuk mengobati penyakit ini. Sejauh mana obat-obatan ini akan menyelamatkan nyawa tergantung pada seberapa luas ketersediaan dan keterjangkauan obat-obatan ini.

Obat pertama, baricitinib, sangat direkomendasikan untuk pasien COVID-19 dengan gejala parah atau kritis. Obat ini adalah bagian dari kelas obat yang disebut inhibitor Janus kinase (JAK) yang menekan stimulasi berlebihan dari sistem kekebalan tubuh. WHO merekomendasikan agar diberikan dengan kortikosteroid.

Baricitinib adalah obat oral, yang digunakan dalam pengobatan rheumatoid arthritis. Obat ini memberikan alternatif untuk obat radang sendi lain yang disebut penghambat reseptor Interleukin-6, yang direkomendasikan oleh WHO pada Juli 2021.

WHO juga secara kondisional merekomendasikan penggunaan obat antibodi monoklonal, sotrovimab, untuk mengobati COVID-19 ringan atau sedang pada pasien yang berisiko tinggi dirawat di rumah sakit, termasuk pasien yang lebih tua, immunocompromised, memiliki kondisi mendasar seperti diabetes, hipertensi, dan obesitas, dan mereka yang tidak divaksinasi.

Sotrovimab adalah alternatif untuk casirivimab-imdevimab, kombinasi antibodi monoklonal yang direkomendasikan oleh WHO pada September 2021. Saat ini studi sedang berlangsung tentang efektivitas antibodi monoklonal terhadap Omicron tetapi studi laboratorium awal menunjukkan bahwa sotrovimab dapat mempertahankan aktivitasnya.

Panel ahli yang mengembangkan pedoman juga melihat dua obat lain untuk COVID-19 yang parah dan kritis: ruxolitinib dan tofacitinib. Mengingat efeknya yang tidak pasti, WHO membuat rekomendasi bersyarat terhadap penggunaannya.

Rekomendasi pada tanggal 14 Januari ini, merupakan pembaruan ke delapan dari pedoman WHO tentang terapi dan COVID-19, didasarkan pada bukti dari tujuh uji coba yang melibatkan lebih dari 4.000 pasien dengan COVID-19 yang tidak parah, parah, dan kritis.

WHO sedang berdiskusi dengan produsen untuk mengamankan kapasitas pasokan global dan akses yang adil dan berkelanjutan terhadap terapi yang baru direkomendasikan ini. Pilar Access to COVID-19 Tools Accelerator (ACT-A) Therapeutics telah terlibat dengan perusahaan farmasi untuk mencari rencana akses yang komprehensif untuk negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, sehingga perawatan ini dapat diterapkan dengan cepat di mana-mana, tidak hanya di negara kaya. ACT-A juga ingin memperluas cakupan lisensi untuk membuat produk lebih terjangkau.

Dua obat baru yang direkomendasikan – baricitinib dan sotrovimab – telah diundang untuk Prakualifikasi WHO, untuk menilai kualitas, kemanjuran dan keamanan dari produk kesehatan prioritas untuk meningkatkan akses di negara-negara berpenghasilan rendah.

Artikel asli: WHO recommends two new drugs to treat COVID-19. https://www.who.int/news/item/14-01-2022-who-recommends-two-new-drugs-to-treat-covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.